Masalah, Dulu dengan Sekarang

Halo,

Kepengen rasanya nulis lagi, ngerasain semangat untuk menulis layaknya pas sma dulu, punya banyak kepengenan, punya banyak hal yang diminati, banyak hal yang ingin di ekplorasi, menyenangkan, tidak hanya tertutup akan satu hal saja. Berbeda dengan sekarang, kuliah ya? Haha sebuah aktivitas yang sebenarnya tidak sepadat waktu sekolah sma dulu, akan tetapi lebih berat, benar benar lebih berat daripada masa sma dulu. Ketika aku sma dulu banyak membaca mengenai bagaimana kuliah itu, baca baca pengalaman orang orang tentang kuliah, dan mereka bilang asik, ada yang bilang sibuk, ada yang bilang berat, ada yang bilang menjenuhkan, ya memang hal hal itu tergantung bagaimana orang menyikapinya. Dan waktu itu sih ga terlalu percaya, soalnya liat mahasiswa kayaknya tenang tenang aja, kalau dilihat dari jadwal seminggu paling masuk 3-4 hari, selain itu pun ga ngapa ngapain. Tapi sekarang entah kenapa aku jadi kerasa libur 4 hari saja masih kurang, 24 jam sehari pun kurang, apalagi mahasiswa perantauan kaya aku ini, harus bisa ngurus diri -> dulu aku pikir ngurus diri sendiri itu cuman makan mandi cuci tidur<- ternyata tidak hanya hal hal seperti itu saja, kalau bisa dijelaskan lebih rumit dari itu. Aku dihadapkan dengan masalah masalah yang perlu banyak waktu untuk menyelesaikan, seperti aku bisa apa, dari 2 tahun kuliah udah bisa apa, dapet apa, apa yang bisa kamu tunjukkan kepada calon mertua untuk mempertanggung jawabkan calon istrimu *eh

Hal hal seperti itu belum terpikir ketika aku masih sekolah sma dulu, yah yang aku tahu cuman sekolah, nilai bagus, ketemu siswi kelas sebelah, bisa keterima di PTN. Sekarang mah lebih complicated dari hal hal yang begituan. Apalagi dengan intensitas kemalasan yang semakin tinggi karena kurang motivasi. Za, Kok ngeluh -_-~

Udah udah, kok malah ngeluh gini, tapi dalam jiwa ini untunglah masih tersimpan secercah semangat, yah dari mana lagi kalau bukan keluarga nan jauh disana, 7-8 jam dari Surabaya dengan bus eka, atau 4 jam dengan kereta api. Dan masih banyak yang harus aku pertanggung jawabkan.

Sekian

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *